Fakta MLM Oriflame Tidak Haram! Monggo Dibaca :)

• assalamu’alaikum,
Rasa Penasaran Saya Terjawab sudah tentang MLM Haram atau tidak,,,
MLM Haram ? Bukan MLM Oriflame pastinya

Apa yang membuat MLM itu dikatakan Haram ?
Kalau memang haram, kenapa bisnis MLM semakin menjamur ? Toh bisnis ini ada sudah sejak sekian lama
Kalau memang haram, kenapa disarankan oleh seorang Financial Planner yang notabene beragama islam ?

••

saya nemuin artikel dari detikfinance yang berisi statment MUI tentang bisnis MLM. Saya kutip sedikit yaa :

MUI sendiri telah mengeluarkan fatwa Nomor 75 tahun 2009 mengenai pedoman penjualan langsung berjenjang (syariah). Pada fatwa itu setidaknya ada 12 prinsip yang tak boleh dilanggar oleh pelaku usaha MLM.

Beberapa prinsip itu antara lain, transaksi harus ada objeknya, kualitas barang harus bagus setidaknya halal, harus mengusung keadilan, tranksi tak mengandung riba, komisi perusahaan harus diberikan berdasarkan prestasi, bonus diberikan kepada yang melakukan transaksi, tak boleh ada bonus yang masif, tidak boleh ada iming-iming berlebihan, tak boleh ada eksploitasi bonus, mitra usaha wajib membina mitra bawahnya, tidak ada mengarah money game.

Nah !! dari beberapa prinsip yang ditetapkan tersebut, yakinlah saya bahwa Oriflame tidak termasuk kategori yang Haram. Kenapa saya berani mengambil kesimpulan seperti itu ?

Nih kita bahas aja per kriteria tersebut lalu cocokkan dengan bisnisnya Oriflame yaa

1. transaksi harus ada objeknya

Pasti, kan ada produk yang dijual which is Kosmetik dan Peralatan kecantikan lainnya

2. kualitas barang harus bagus setidaknya halal

Oriflame sudah memberi jaminan bahwa produknya hanya terbuat dari sari tumbuh-tumbuhan. Hanya madu yang diambil dari unsur hewani. Tidak diujicoba pada hewan dan juga tidak mengandung plasenta janin. Surat keterangan resmi dari Oriflame bisa dilihat disini : …… Jika dibandingkan dengan produk import sejenis yang beredar dipasaran, kualitas produk Oriflame tidak kalah bagus dengan harga yang jauh lebih terjangkau. Teman-teman yang bulan Juli lalu berangkat ke Stockholm sudah menyaksikan pembuatan produk-produk Oriflame tersebut

3. harus mengusung keadilan

Jika kebanyakan MLM menggunakan sistem piramid, tidak demikian halnya dengan Oriflame. Dah tau kan apa itu sistem piramid ?? Itu lhooo sebuah sistem dalam bisnis MLM dimana yang bergabung lebih dahulu mendapat keuntungan dari member-member yang baru bergabung. Dan member yang baru tidak akan pernah bisa menyusul posisi member yang diatasnya. Jadi istilah kasarnya, upline ongkang-ongkang kaki sementara downline yang kerja keras. Sistem seperti ini tidak berlaku di Oriflame. Oriflame memiliki sistem yang sangat fair.. siapa yang bekerja paling keras dialah yang berhak mendapatkan reward paling besar. Contoh : Saya punya 5 kaki, dari 5 kaki tersebut ada satu kaki yang sangat aktif sehingga jaringan dibawahnya semakin besar… Jauh lebih besar dibanding kaki-kaki saya yang lain. Maka reward, berupa bonus, yang diberikan oleh Oriflame buat downline saya tersebut LEBIH BESAR dibanding reward yang diberikan untuk saya, yang notabene adalah upline-nya. Dan bukan
tidak mungkin suatu hari posisi downline saya tersebut melampaui posisi saya. Dan itu benar terjadi. Contoh lain lagi yaitu Cyntia Venika, Konsultan no 1 di Indonesia dan juga Asia bukanlah yang pertama menjalankan bisnis Oriflame tapi ternyata dia sekarang bisa berada di peringkat no 1 Asia dan no 6 di Dunia berkat kerja keras dan usahanya sendiri.

4. transaksi tak mengandung riba

Oriflame memberikan persentase keuntungan yang jelas kepada semua Consultantnya. Oriflame membagikan keuntungan yang diperoleh perusahaan bukan dari bunga, melainkan dari keuntungan penjualan produk nyata kepada konsumen

5. komisi perusahaan harus diberikan berdasarkan prestasi

Masih nyambung dengan penjelasan pada poin no 3 yaaa… kek nya dah cukup memberi gambaran. Oriflame menerapkan suatu sistem plan yang mengatur sampai mana omzet suatu grup berpengaruh pada uplinenya, pada saat leader grup tsb mencapai level tertentu, maka putus jugalah pembagian bonus kepada upline diatasnya. Dan untuk jasa sang upline membangun grup tersebut, upline hanya diberikan passive income yang sudah ditentukan persennya. Jadi, gak ada yang namanya eksploitasi atau kezaliman, semuanya adil, transparan dan jelas.

6. bonus diberikan kepada yang melakukan transaksi

di oriflame jika kita sudah mencapai level tertentu dan memiliki bonus namun kita tidak tutup poin (means tidak belanja sesuai target yang sudah ditetapkan) maka bonus yang seharusnya menjadi hak kita tidak akan didapatkan… Jadi walaupun dia seorang director yg seharusnya mendapat income 10juta, jika ybs tidak melakukan pembelanjaan maka 10juta nya itu tidak akan di transfer oleh Oriflame.

7. tak boleh ada bonus yang masif

Setiap konsultan dapat melihat Activity Report jaringannya melalui website http://www.oriflame.co.id setiap saat. Atau bisa juga di print di kantor cabang. Activity Report tersebut berisi laporan aktivitas konsultan bersangkutan dan juga jaringan yang ada dibawahnya. Jadi bisa dilihat berapa bonus yang didapatkan oleb konsultan tsb secara transparan dan jelas. Cara perhitungan bonus dijelaskan dalam kelas-kelas training dan tercantum dalam buku Success Plan yang diterbitkan oleh Oriflame. Setiap konsultan bisa melakukan cross check atas bonus yang diberikan dengan melakukan perhitungan sendiri.

8. tidak boleh ada iming-iming berlebihan

Oriflame sangat jelas produknya, sangat jelas sistemnya, tidak ada iming-iming apapun di bisnis ini. Produk yang dijual Oriflame pun jelas manfaatnya, untuk merias diri dan merawat tubuh. Setiap hari kosmetik tidak lepas dari kebutuhan hidup kaan ? Jadi memakai produk Oriflame dalam rangka merawat diri dan membersihkan tubuh serta merias diri, jelas manfaatnya. Kalaupun kita gak pake produk Oriflame untuk mandi misalnya, ya pasti kita pake sabun merk lain kan? lebih baik, pake produk Oriflame karena pengeluaran kita terhadap kebutuhan mandi, bisa menjadi passive income kita di kemudian hari🙂 Sementara untuk konsultan yang berprestasi jelas tertulis apa saja hak-hak dan reward yang akan didapat. Penghargaan tersebut diberikan setiap bulan pada acara bulanan Oriflame.

9. tak boleh ada eksploitasi bonus

Sudah disebutkan diatas kalau di bisnis Oriflame tidak ada eksploitasi, tiap-tiap Konsultanmemiliki peluang yang SAMA untuk berkembang dan menjadi sukses. Semua tergantung dari usaha dan kerja keras dari Konsultanyang bersangkutan. Bonus hanya diberikan kepada yang benar-benar berhak

10. mitra usaha wajib membina mitra bawahnya

pastinya, karena jika downline sukses maka upline juga sukses, tidak ada upline yang ongkang-ongkang kaki sementara downline-nya giat mengembangkan jaringan. sangat menjunjung Kebersamaan, semua pihak baik yang sudah di level atas sekalipun akan membantu membernya yang mengalami kesulitan.

11. tidak ada mengarah money game

Di bisnis Oriflame, semuanya jelas, ada produk nyatanya, dan keuntungan didapat oleh konsultan yang BEKERJA, bukan hanya ongkang ongkang kaki aja. Bergabung di bisnis Oriflame relatif sangat sangat sangat terjangkau dibanding dengan perusahaan MLM lain, cukup dengan menyisihkan 40.000 rupiah saja. Dibandingkan dengan makan di restoran ayam goreng si kakek K*F, saya rasa masih lebih murah join fee nya Oriflame. Dan hanya mendaftar sebagai konsultan tidak akan menjanjikan apa-apa tanpa kerja keras didalamnya.

12. eh apa ya kriterianya ? udah abis ya ?… *intip statment nya MUI*

dari ke duabelas, eh sebelah, kriteria yang ditetapkan MUI dan kondisi yang berlaku pada Oriflame, bisa ditarik kesimpulan bahwa Oriflame tidak termasuk dalam kategori MLM yang haram… Insya Allah…

Thats way saya semakin mantap ada di bisnis ini.. Murah, Mudah, hasilnya Luar biassa, ditambah lagi tidak melanggar syariah. Belum lagi asas kebersamaan dan mendatangkan manfaat untuk orang lain.

MLM menipu ?? MLM yang mana duluuu… kalau Oriflame gabungnya aja 39.9000, sponsor alias upline ga dapat apa-2 jika ada yang gabung tanpa BEKERJA. Kalau downline bekerja lalu upline tidak bekerja maka upline juga ga dapat apa-apa. Asas keadilan sangat berlaku disini. Ga ada pihak yang dirugikan… serugi-ruginya yaaa 39.900 itu kalau cuma join trus do nothing.

Jaman sekarang banyaak banget bisnis-bisnis baru yang ga jelas…. Cuma invest duit sekian lalu duitnya jadi berlipat-lipat. Hati-hati buuu… banyak money game dan arisan berantai berkeliaran. Yang kayak gini yang ga sesuai syariah…. Saran saya kalau memang tertarik untuk bisnis MLM, atau sejenis MLM, coba dicari tau dulu apa dan bagaimana si bisnis tersebut. Lihat perusahaannya, produknya, sistemnya… sesuaikan dengan syarat dan ketentuan syariah. Baru ambil keputusan.

Jangan juga mengeneralisir atau menjudge bahwa MLM itu haram tanpa mau terlebih dahulu mencari tau apa dan bagaimananya MLM tersebut. Seperti contohnya Oriflame… kalau belom tau tentang Oriflame ya jangan dulu bilang kalo Oriflame juga haram… setelah dikuliti ternyata ga betul kan ?

============================================

tambahan ini ada penjelasa :duluu aku pernah ketemu langsung dengan salah satu peneliti yang dateng ke jakarta waktu lagi Director seminar oriflame, Dr. Sinead dari Irlandia (pusat produksi Oriflame). Aku nanya langsung kenapa masih ada e-c…ollagen di salah satu ingredients yang aku baca di katalog. Setahuku collagen sangat rentan kehalalannya. Padahal di semua katalog oriflame selalu mencantumkan 100% natural ingredients..??
Waktu itu dr Sinead langsung bilang: Noo… nooo… the collagen we used are form rice and wheats. We are not allowed to use animal derived cosmetics whatsoever…
Pas aku tanya lagi yang mereka gunakan dari hewani itu hanya bees wax dan lanolin (bulu domba).
Dua-duanya aku sendiri yang cek di web MUInya USA… dan Alhamdulillah terkategori halal utk konsumen muslim…
Tapii teman-teman, kalo yg dipertanyakan sertifikasi MUI, Oriflame memang tidak punya karena tidak mengurusnya.
Tambahan:
Oriflame itu perusahaan yang sudah hampir 45 tahun berdiri mendunia, kalo sampai mereka melanggar apa yang tercantum di katalognya, misalnya seperti logo 100% natural ingredients ituuu… sdh pasti mereka akan kena sanksi secara international..

================================

Halal atau haram alcohol

Sepertinya semua pembaca telah mengetahui bahwa sebagian besar parfum yang beredar luar mengandung alkohol. Tentu saja alkohol sangat diperlukan untuk pelarut yang biasa di pakai di dalam setiap merk parfum.
Yang jadi… permasalahan, terkadang terjadi perdebatan “halal ataukah haram” kandungan alkohol yang terdapat pada parfum tersebut. Berhubung tulisan ini mengkhususkan pada produk yang kami jual yaitu Oriflame, sepertinya perlu juga dibahas disini.
Mengutip dari tulisan di Halal Guide “Parfum, Bukan Sekedar Alkohol”
“Alkohol dalam parfum berfungsi sebagai pelarut bahan-bahan esensial yang menghasilkan aroma tertentu. Banyak sekali bahan aroma parfum tersebut yang tidak larut di dalam air, tetapi hanya larut di dalam alkohol. Oleh karena itu alkohol menjadi salah satu alternatif terbaik dalam melarutkan bahan tersebut.
Sebenarnya alkohol tidaklah sama dengan khamer. Khamer atau minuman keras adalah suatu istilah untuk jenis minuman yang memabukkan. Di dalam khamer itu memang mengandung alkohol sebagai salah satu komponen yang menyebabkan mabuk. Sedangkan alkohol atau etanol merupakan salah satu senyawa kimia yang bisa berasal dari berbagai bahan. Bisa dari fermentasi khamer, fermentasi non khamer, bahkan juga terdapat secara alamiah di dalam buah-buahan matang. Oleh karena itu penggunaan alkohol teknis untuk keperluan non pangan, seperti bahan sanitasi (dalam dunia laboratorium dan kedokteran) masih diperbolehkan.
Sedangkan alkohol sebagai pelarut dalam dunia pangan, selama tidak terdeteksi di dalam produk akhir bahan makanan tersebut maka Komisi Fatwa MUI masih membolehkannya. Seperti penggunaan alkohol sebagai pelarut dalam mengekstrak minyak atsiri atau oleoresin. Demikian juga penggunaan alkohol untuk melarutkan bahan-bahan perasa (flavor). Syaratnya, alkohol tersebut bukan berasal dari fermentasi khamer (alkohol teknis) dan alkohol tersebut diuapkan kembali hingga tidak terdeteksi dalam produk akhir.
Dalam dunia parfum, alkohol hanya bersifat sebagai bahan penolong untuk melarutkan komponen wewangian. Mungkin ia masih akan ikut dan tertinggal di dalam parfum tersebut. Akan tetapi ketika digunakan, misalnya dioleskan atau disemprotkan ke badan, maka ia akan segera menguap dan habis, tinggal bahan parfumnya saja yang masih menempel.”
Bukan sekedar alkohol
Bahan penyusun parfum sendiri sebenarnya cukup banyak. Secara umum parfum didapatkan dari dua kelompok besar, yaitu bahan alami (yang diekstrak dari alam) dan bahan sintetis (bahan buatan yang berasal dari bahan kimia sintetis). Sebagian kalangan menganggap bahwa alkohol inilah yang menyebabkan suatu parfum menjadi halal atau haram. Artinya jika di dalam parfum tersebut tidak ada alkohol (non alkohol), maka otomatis menjadi halal.
Anggapan ini tidak selamanya benar. Sebab bahan parfum itu sendiri, baik yang berasal dari alam maupun sintetik, berpeluang mengandung sesuatu yang haram. Selain bahan yang digunakan, proses pembuatan parfum juga mengundang kerawanan. Dalam dunia parfum kita mengenal beberapa bahan yang sering dipakai sebagai bahan esensial yang memiliki aroma dan kesan tertentu. Misalnya civet, berupa sejenis lemak yang berasal dari hewan. Biasanya dari hewan sejenis musang. Civet ini memberikan kesan tertentu di dalam parfum, sehingga menghasilkan nuansa maskulin. Sebagai sebuah lemak hewan, tentu saja perlu dikaji, apakah hewan tersebut halal atau tidak. Demikian juga cara mendapatkannya, apakah disembelih atau tidak. Sebab jika tidak sesuai dengan aturan Islam, maka civet yang berasal dari hewan haram akan menjadi najis bagi parfum yang dihasilkannya.
Lanjutannya….
Melihat hal itu seyogyanya kita dapat menilai kehalalan parfum secara proporsional. Boleh-boleh saja pendapat yang mengharamkan penggunaan alkohol dalam parfum dengan berbagai alasannya. Tetapi kita juga harus melihat aspek lain, seperti bahan parfumnya sendiri atau proses pembuatannya yang bisa saja melibatkan bahan-bahan haram. Bahan pelarut dan penangkap komponen esensial dalam dunia parfum memang sangat dibutuhkan. Jangan sampai demi menghindari alkohol yang masih diperdebatkan kebolehannya, kita justru terjebak kepada bahan lain yang jelas-jelas haram dan najis.(Jurnal Halal LPPOM MUI)
Berdasarkan dari tulisan di atas, kita bisa menarik kesimpulan bahwa yang harus di perhatikan bukan dari pelarutnya atau menjadi sekedar bahan tambahan dari parfum tersebut, namun ke komponen pokok yang di pergunakan sebagai bahan dasar dari parfum tersebut.
Menjawab dari pertanyaan-pertanyaan yang sering dikemukakan oleh konsumen maupun masyarakat yang mengenal dan memakai produk Oriflame, perusahaan ini telah mengeluarkan pernyataannya yang di wakilkan oleh Marina Bishop, Director of Regulatory & Technical Affairs dari Research and Development Departement.
Seperti kita ketahui bahan pokok dari produk-produk Oriflame mengkhususkan bahan yang alami dan tidak mengandung bahan-bahan seperti yang di atas. Jadi terlepas dari itu semua pilihan kembali ke kita.

==========================================

sertifikat kosher internasional bisa dilihat di attchment :

Dalam pernyataan itu, Oriflame menjelaskan bahwa produk-produknya tidak menggunakan kandungan apapun yang diambil dengan cara menyakiti hewan.
Produk Oriflame juga tidak memiliki kandungan
• Babi dan anjing
• Kematian hewan, termasuk pembunuhan terhadap hewan yang dilakukan tanpa prosedur Islam
• Hewan dengan taring dan gigi
• Hewan yang menggunakan cakar
• Darah dan plasenta dari hewan
Oriflame berkomitmen hanya menggunakan bahan alami yang diambil dari sari pati tumbuhan.
Sebagian besar produk oriflame adalah Alcohol Free. Beberapa produk seperti toner/penyegar mengandung alkohol denaturasi. Toner memakai alkohol, terutama untuk kulit berminyak/berjerawat, karena alkohol ini berguna sebagai anti bakteri. Dan sesuai dengan peraturan BPOM maka pada produk Oriflame juga dicantumkan prosentase kandungan alkohol denat ini.
Ada juga beberapa senyawa yang namanya ada alkohol alkoholnya, misalnya cetyl alcohol dan sterol alcohol, tapi mereka ini termasuk dalam golongan asam lemak karena tidak ada kemiripan fisik dan kimia sama sekali dengan alkohol (etanol atau metanol)

Jadi, jangan ragu lagi deh memakai produk Oriflame karena sudah terbukti aman dan halal.
dibeberapa negara muslim negara mrka sdh mengeluarkan sertifikat halal sndri msg2 negara, cuma indonesia mmg MUI blm terkait birokarasi dan pabriknya mmg di swedia sana..

==============================
Dr Irfan Syauqi Beik
Program Studi Ekonomi Syariah, Departemen Ilmu Ekonomi FEM IPB

Harus diakui, bahwa Multi Level Marketing (MLM) saat ini tengah berkembang pesat di tengah beban ekonomi yang semakin berat dari waktu ke waktu, dimana orang berlomba-lomba untuk mencari alternatif sumber penghidupan yang halal dan layak.

Pada dasarnya, hukum awal bisnis MLM adalah mubah, karena kaidah umum dalam bidang mu’amalah menyatakan bahwa “hukum asal dalam muamalah adalah boleh, kecuali ada dalil yang mengharamkannya”. Tinggal sekarang kita menganalisa apakah praktek yang dilakukan oleh MLM tersebut melanggar syariah atau tidak.

Pertama, yakinkan bahwa produk-produk yang ditawarkan telah sesuai dengan syariah. Tidak boleh memperjualbelikan produk-produk yang mengandung unsur-unsur yang diharamkan dan dilarang oleh ajaran Islam. —-> sdh jelas ya oriflame tdk ada unsur haram.

Kedua, akad yang digunakan harus jelas dan harus sesuai syariah. Ketidakjelasan akad akan mengakibatkan tidak syar’i-nya proses bisnis yang terjadi.

Ketiga, harus memperhatikan logika bisnis riil. Jangan mudah terpedaya dengan hitungan angka-angka keuntungan yang terkadang sangat menggiurkan. Jika produk yang dijual tidak jelas, apalagi ditambah dengan biaya pendaftaran yang sangat mahal (misalnya jutaan rupiah), maka kita perlu curiga, jangan-jangan itu adalah bentuk lain dari money game, yang bertentangan dengan syariah. Biasanya dalam money game, sebagian uang pendaftaran yang dihimpun dari downline, atau orang yang direkrut, digunakan untuk membayar komisi upline-nya, yaitu pihak yang merekrutnya —> bisnis plan oriflame sangaat transparan, poin dan bonus bs stiap hari kita cek di website, utk pendaftaran hanya 40 ribu rupiah, gak ada komisi jika kita merekrut…

Keempat, unsur keadilan. Harus dicermati betul skema marketing plan-nya, jangan sampai pihak yang menjadi downline selalu berada pada kondisi yang tereksploitasi. ‘Iwad atau imbal profit yang diterima seseorang harus mencerminkan usaha dan kerja keras yang bersangkutan—> di dbcn oriflame SANGAT ADIL, jadiii kiat dpt bonus berdasar usaha/kinerja kita.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s